Saturday, December 19, 2015

Perang Suriah: AS menyambut 'tonggak' sebagai PBB mendukung rencana perdamaian


Anime Indonesia Sebuah rencana PBB untuk Suriah adalah "tonggak" dalam upaya untuk mengakhiri konflik di sana, kata Menteri Luar Negeri AS John Kerry.
Dia mengatakan rencana itu memberi Suriah "nyata pilihan ... antara perang dan damai".
Resolusi, disahkan dengan suara bulat oleh Dewan Keamanan PBB, menetapkan jadwal untuk pembicaraan formal dan pemerintah persatuan dalam waktu enam bulan,
Namun, resolusi tidak menyebutkan peran masa depan Presiden Suriah Bashar al-Assad.
Negara-negara Barat telah menyerukan kepergiannya, tapi Rusia dan China mengatakan bahwa ia seharusnya tidak diminta untuk meninggalkan kekuasaan sebagai prasyarat bagi pembicaraan damai.
Mr Kerry mengatakan Assad telah "kehilangan kemampuan untuk menyatukan negara", tetapi ia juga mengatakan bahwa keberangkatan menuntut Mr Assad segera itu "memperpanjang perang".Namun, sementara negara-negara Barat dan Arab menerima bahwa Assad dapat menjadi bagian dari transisi, mereka juga bersikeras ia harus pergi pada akhir itu.
Menteri Luar Negeri Perancis Laurent Fabius mengatakan ide Assad berdiri di pemilu adalah "tidak dapat diterima".
Suriah untuk PBB Bashar Jaafari duta mengatakan ada "kontradiksi mencolok" antara negara-negara di luar berbicara tentang membiarkan Suriah memutuskan belum masa depan mereka juga bersikeras menggantikan Assad tornado merobek atap rumah
Resolusi Dewan Keamanan PBB atas Suriah (No. 2254)
Panggilan untuk gencatan senjata dan formal pembicaraan tentang transisi politik dimulai pada awal Januari
Kelompok dilihat sebagai "teroris", termasuk Negara Islam dan al-Nusra depan, dikecualikan
"Tindakan Ofensif dan defensif" terhadap kelompok tersebut - referensi untuk serangan udara oleh pimpinan AS koalisi dan Rusia - untuk melanjutkan
Sekjen PBB Ban Ki-moon untuk melaporkan dengan 18 Januari tentang cara memantau gencatan senjata
"Kredibel, inklusif dan non-sektarian pemerintahan" yang akan didirikan dalam waktu enam bulan
"Gratis dan adil" di bawah pengawasan PBB yang akan diadakan dalam waktu 18 bulan
Transisi politik harus dipimpin Suriah
Resolusi meramalkan pembicaraan antara pemerintah Suriah dan oposisi pada awal Januari.
Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan akan mungkin untuk mencapai kesepakatan mengenai pemerintah persatuan untuk Suriah dalam waktu enam bulan.
Rencananya menetapkan jadwal untuk pemilu yang diawasi PBB dalam waktu 18 bulan, dan menekankan bahwa rakyat Suriah akan memutuskan masa depan negara mereka.
Rencana itu juga menyerukan gencatan senjata, tetapi ada juga ketidaksepakatan di mana kelompok-kelompok bersenjata harus ditunjuk sebagai teroris dan akibatnya dikeluarkan dari setiap pembicaraan atau gencatan senjata proses pembelajaran pada poker online
Tindakan terhadap kelompok yang dianggap organisasi teroris tidak akan terpengaruh, memungkinkan Rusia, serangan udara Perancis dan AS terhadap negara Islam untuk melanjutkan.
Perjanjian tersebut menuntut agar semua pihak menghentikan serangan terhadap warga sipil.
Perang Suriah, yang menuju tahun kelima, telah menewaskan lebih dari 250.000 orang dan menelantarkan jutaan lebih, kata PBB.

1 comment: